12 Ilmuwan yang Mengubah Hidup Manusia

0
8
Pusat Penelitian Ames NASA, di Silicon Valley, Amerika Serikat.

ragamlampung.com — Pada hari Minggu (3/12/2017) lalu, ilmuwan sains dan matematika berkumpul di Pusat Penelitian Ames NASA, di Silicon Valley, Amerika Serikat, untuk menerima penghargaan dan hadiah inovasi. Salah satu hadiah terbesar dalam sains.

Ada 12 ilmuwan menerima hadiah atas karya mereka memajukan ilmu kehidupan, fisika dan matematika.

Lembaga itu didirikan tahun 2012 oleh Sergey Brin, Mark Zuckerberg & Priscilla Chan, Yuri & Julia Milner, dan Anne Wojcicki, tahun ini hadiah tahunan memberikan penghargaan sebesar 22 juta dolar AS.

Berikut pemenang yang karyanya mengubah hidup manusia:
Bidang Fisika
Wilkinson Microwave Anisotropy Probe (WMAP)

Tidak mudah mengetahui fakta bahwa suhu alam semesta bervariasi sebesar 200 juta derajat pada skala Kelvin dari satu tempat ke tempat lain. Tapi, kenyataan yang baru ditemukan menjadi lebih menarik saat menyadari bahwa dengan mengetahuinya, kita sekarang memiliki gagasan yang lebih baik dari sebelumnya bagaimana umur alam semesta, seperti apa bentuknya, dan bagaimana tampilannya.

Itulah tim ilmuwan di balik pesawat ruang angkasa NASA yang dikenal Wilkinson Microwave Anisotropy Probe (WMAP) yang dicapai selama sembilan tahun kapal tersebut beroperasi dari tahun 2001 sampai 2010.

Temuan mereka baru mulai dianalisis untuk apa yang mereka ajarkan tentang fisika kosmologis dan asal segala sesuatu.

Biologi
Don Cleveland
Universitas California San Diego

Cleveland adalah seorang profesor kedokteran dan seluler dan molekuler di University of California San Diego. Cleveland dihormati karena mengidentifikasi salah satu jalur yang bertanggung jawab atas amyotropic lateral sclerosis (ALS) atau penyakit Lou Gehrig.

Temuannya menunjukkan peran sel-sel saraf degenerasi tertentu yang disebut glia pada penyakit ini, dan dia mengembangkan terapi untuk memerangi proses ini yang tampaknya memperlakukan ALS pada model hewan.

Universitas Kyoto dan UC San Francisco

Protein sangat penting untuk banyak fungsi tubuh – banyak hormon dan kebanyakan enzim adalah protein, misalnya – namun agar berfungsi dengan benar, protein tersebut perlu dilipat menjadi bentuk origami yang tepat.

Protein yang tidak dilipat dengan benar tidak bekerja sebagaimana mestinya, dan bahkan dapat menyebabkan penyakit. Mori dan Walter mengidentifikasi cara agar tubuh dapat mengidentifikasi protein penyebab-masalah tersebut dan menyesuaikannya kembali.

Walter sedang mengembangkan obat berdasarkan temuan yang dapat memperbaiki daya ingat dan fungsi pada tikus yang rusak otak dan mungkin suatu hari nanti juga bisa diterapkan pada cedera otak traumatis, Parkinson, Alzheimer dan ALS pada orang.

Kim Nasmyth
Universitas Oxford

Nasmyth memenangkan penghargaan ilmu hayati untuk mengetahui bagaimana 6,5 ‚Äč‚Äčkaki DNA dapat dikemas sendiri ke dalam setiap sel tanpa terikat dalam simpul. Terobosannya datang saat panjat tebing, saat dia terinspirasi oleh pandangan dekat pada tali yang dia gunakan.

Mirip dengan bagaimana tali dan cincin logam diatur saat pendakian, Nasmyth menduga bahwa DNA harus dilipat dalam pola perulangan tertentu. Dia juga menduga bahwa ketika loop DNA tidak berbaris dengan benar, bisa menyebabkan penyakit. Pemahaman baru ini bisa membantu ilmuwan mencari cara baru untuk menyingkirkan penyakit.

Joanne Chory
Salk Institute for Biological Studies & Howard Hughes Medical Institute

Chory telah mengembangkan penyakit Parkinson, tapi dia tidak membiarkan diagnosisnya mencegahnya keluar dari lab. Dia telah menemukan cara untuk merekayasa tanaman secara genetis sehingga mereka dapat menarik CO2 lebih banyak dari atmosfer dan menyimpan gas di akarnya.
Dia berharap bisa mengolah tanaman yang disesuaikan dengan cuaca ekstrem dan bisa membantu memberi makan lebih banyak orang.

Matematika

Christopher Hacon dan James McKernan
Universitas Utah, UC San Diego

Hacon dan McKernan adalah ilmuwan geometri aljabar. Mereka mempelajari benda geometris yang ada di lebih dari tiga dimensi. Kedua peneliti menggunakan aljabar untuk memproyeksikan objek dari 1000 dimensi ke objek dimensi yang lebih rendah, dan duo ini telah bersama-sama memenangkan penghargaan bersama di masa lalu untuk pekerjaan mereka. (ar)

LEAVE A REPLY

Silahkan Isi Jawaban Yang Benar * Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.