Mantan Presiden Yaman Tiga Dekade Dibunuh

0
7

ragamlampung.com — Mantan Presiden Yaman, Ali Abdullah Saleh tewas terbunuh pada hari Senin (4/12/2017). Ia memerintah selama lebih dari tiga dekade, dan mengundurkan diri pada tahun 2012.

“Dia menjadi martir membela republik ini,” kata Faiqa al-Sayyid, pemimpin Kongres Rakyat Umum. Ia menuduh pemberontak Houthi yang telah membunuh Saleh di selatan ibukota Sanaa.

Saleh berasal dari suku minoritas Zaidi yang sama dengan kaum Houthi, bergabung dengan tentara saat berusia 20 tahun dan ambil bagian dalam kudeta tahun 1962 melawan rezim Zaidi di Yaman.

 

Saleh menunjukkan keahlian kepemimpinannya sejak usia dini dan dengan cepat menaiki tangga militer dan politik Yaman Utara. Setelah pembunuhan presiden Ahmad al-Ghashmi pada Juni 1978, majelis konstituen memilih Saleh – yang saat itu berpangkat kolonel di Yaman Utara.

Dia menjadi presiden pertama Yaman dipilih langsung tahun 1999, memenangkan lebih dari 96 persen suara, namun pemilihan selama masa jabatannya dikritik dan dituduh melakukan pembangkangan.

Saleh menjadi sekutu AS dalam perang melawan al-Qaeda, yang memungkinkan serangan pesawat tak berawak di wilayah Yaman, yang pertama di tahun 2002 membunuh pemimpin Yaman kelompok tersebut, Qaed Salim Sinan al-Harithi.

Antara 2004 dan 2010, Saleh melawan beberapa perang melawan Huthi. Pada akhir tahun 2000-an dia juga bergulat dengan demonstrasi pro-kemerdekaan yang berkembang di selatan. Tapi, tantangan nyata pemerintahannya datang tahun 2011 dari demonstrasi Arab Spring yang membawa ribuan orang ke jalanan. (ar)

LEAVE A REPLY

Silahkan Isi Jawaban Yang Benar * Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.