Strategi Jual Kursi Penerbangan dengan Pramugari Berbikini

0
9
pramugari maskapai vietjet. (vietjet)

ragamlampung.com — Apa yang paling penting bagi Anda memilih maskapai penerbangan? Apakah karena tarifnya rendah, tas gratis, atau waktu penerbangan yang nyaman? Atau mungkin ini yang menjadi harapan penerbangan Anda karena pramugarinya berpakaian bikini.

Maskapai penerbangan Vietnam VietJet Air identik dengan strategi menggunakan seks untuk menjual kursi. Dan promosi tahun 2018 juga tak jauh dari paha dan dada wanita cantik, yakni kalender wanita berbikini.

Maskapai ini terbang dari Hong Kong ke Ho Chi Minh City dan melayani 23 tujuan domestik dan 10 tujuan internasional. Membuat Kalender Bikini VietJet tapi diklaim bukan hanya tentang seks.

“Model panas dan seksi selalu menjadi favorit banyak penumpang VietJet,” kata seorang perwakilan media VietJet.

Jadi, aksi ini benar-benar tentang mempromosikan layanan pelanggan yang baik? Kalender mencakup gambar wanita berpakaian minim berpose sebagai pilot, pengendali lalu lintas udara, teknisi, staf pemeliharaan dan pramugari.

Semua ini membantu “menyajikan perspektif yang sangat menarik untuk layanan terbaik dan armada modern maskapai ini”, menurut rilis media tersebut, dilansir dari SCMP, Rabu (27/12/2017).

Tentu saja para wanita dalam kalender tidak bekerja di salah satu dari 49 pesawat terbang tersebut. Kebanyakan dari mereka bahkan bukan orang Vietnam.

Di papan latihan branding ini adalah model Amerika berusia 20 tahun Celine Farach, runner-up Thailand Miss Tiffany’s Universe 2017 Kwanlada Rungrojampa, dan runner-up Vietnam di Next Model 2017 Nguyen Minh Tu di Asia.

VietJet Air memiliki cap sebagai “bikini branding”, dan sering disebut “maskapai bikini” sejak Agustus 2012, ketika maskapai tersebut didenda 20 juta dong oleh badan penerbangan sipil Vietnam karena mengizinkan lima model untuk melakukan pertunjukan seksi Hawaii- bertema menari dalam penerbangan ke Nha Trang.

Taktiknya untuk meningkatkan penjualan tampaknya telah berhasil. Diluncurkan pada bulan Desember 2011, VietJet Air sekarang mengoperasikan 300 penerbangan sehari dengan armada pesawat Airbus A320 dan A321, mengoperasikan 40 persen dari semua penerbangan domestik di Vietnam.

VietJet juga terbang ke Hong Kong, Thailand, Singapura, Korea Selatan, Taiwan, Malaysia, China, Jepang dan Myanmar.

CEO dan presiden VietJet Air, Nguyen Thi Phuong Thao, satu-satunya miliarder wanita Asia Tenggara, yang diperkirakan memiliki kekayaan 1,8 miliar dolar AS atau sekitar Rp24 triliun.

Namun, jika menggunakan seks untuk menjual kursi terbukti kontroversial. Hal itu mengancam ekspansi ke negara-negara berpenduduk mayoritas Muslim.

Ketika diumumkan pada bulan Agustus bahwa VietJet Air sedang dalam pembicaraan untuk melakukan penerbangan antara Vietnam dan Jakarta, Duta Besar Indonesia untuk Vietnam harus mengkonfirmasi secara terbuka bahwa pramugari VietJet tidak akan mengenakan bikini. (ar)

 

LEAVE A REPLY

Silahkan Isi Jawaban Yang Benar * Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.